Bioskop Jadi Dibuka 29 Juli? Ditentukan Hari Ini

Siram 6 Anjing dengan Cairan Kimia, Aris Terancam 9 Bulan Penjara

Siram 6 Anjing dengan Cairan Kimia, Aris Terancam 9 Bulan Penjara 


Kontak Perkasa Futures - Aris Tangkalebi Pandin (57) terancam 9 bulan penjara. Ia didakwa menyiram enam anjing dengan cairan kimia.

"Salah satu ancaman hukumannya enam bulan penjara," kata Jaksa Penuntut Umum (JPU) Andri sebagaimana dikutip dari Antara, Kamis (12/3/2020).

Dakwaan pertama, Aris terancam hukuman 6 bulan penjara tentang penganiayaan dan/atau menyalahgunakan hewan sehingga mengakibatkan cacat dan/atau tidak produktif seperti tertuang dalam pasal 91 B ayat (1) jo. pasal 66 A ayat (1) UU RI Nomor 41/2014 tentang perubahan atas UU RI Nomor 18/2009.

Pasal 91B dalam UU 41/2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan berbunyi:

Setiap orang yang menganiaya dan/ atau menyalahgunakan hewan sehingga mengakibatkan cacat dan/atau tidak produktif sebagaimana dimaksud dalam pasal 66A ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling singkat 1 (satu) bulan dan paling lama 6 (enam) bulan dan denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).

Selanjutnya pada dakwaan kedua, Aris dijerat dengan pasal 302 ayat (2) KUHP dengan ancaman hukuman kurungan 9 bulan tentang penganiayaan hewan yang menyebabkan kematian.

Baca Juga : Bitcoin 'Bikin Sakit', Lebih Baik Pilih Emas

"Jika perbuatan itu mengakibatkan sakit lebih dari seminggu, atau cacat atau menderita luka-luka berat lainnya, atau mati, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan, atau pidana denda paling banyak Rp300, karena penganiayaan hewan," bunyi pasal 302 ayat (2) KUHP itu.

Saat ini Aris menjalani sidang pemeriksaan saksi terkait kondisi kejiwaannya.

"Saya pernah dikirimi surat dari kantor Aris. Isinya tentang permohonan pemeriksaan kejiwaan. Dari situ saya tau dia sakit bipolar," kata Lena yang merupakan istri Aris dalam persidangan.

"Saya tahu waktu pemeriksaan dari Rumah Sakit Bunda Menteng. Dia bipolar. Saya baru tau pas dia diperiksa di RS Bunda itu," katanya.

Dalam agenda selanjutnya, Hakim Ketua Wadji Pramono meminta pihak terdakwa untuk menghadirkan dokter yang melakukan perawatan kejiwaan kepada terdakwa.

"Sidang selanjutnya minggu depan ya, jam 14.00 WIB, dengan agenda mendengar keterangan saksi ahli. Dengan ini sidang ditutup," ujar Wadji sambil mengetuk palu.

Aris ditetapkan menjadi tersangka setelah melakukan penyiraman soda api terhadap 6 anjing milik adik iparnya, Jelli yang tinggal satu rumah dengannya di kawasan Kramat, Jakarta Pusat, pada November 2019.

Kasus tersebut ditangani dan dilaporkan oleh komunitas Natha Satwa mengenai penganiayaan hewan.